Dokter Gigi Anak SPH: Jangan Abaikan! Kesehatan Gigi Anak Pengaruhi Kesehatan Tubuh Mereka

Dokter Spesialis Gigi Anak Semen Padang Hospital, Dr. drg. Dewi Elianora MDSc Sp. KGA
Dokter Spesialis Gigi Anak Semen Padang Hospital, Dr. drg. Dewi Elianora MDSc Sp. KGA (Ist)

PADANG, KLIKPOSITIF -- Seringkali kita bertanya, pentingkah melakukan perawatan gigi pada anak , padahal mereka masih kecil? Jawabannya adalah iya. Menjaga kesehatan gigi dan mulut sejak dini sangat penting untuk anak -anak, karena kesehatan gigi merupakan faktor penting dalam pertumbuhan dan perkembangan anak itu sendiri.

Dokter Spesialis Gigi Anak Semen Padang Hospital, Dr. drg. Dewi Elianora MDSc Sp. KGA mengungkapkan, kesehatan gigi dan mulut anak akan mempengaruhi kesehatan tubuh anak secara umum dan tumbuh kembang rahang. Jika anak sakit gigi anak tidak mau makan, asupan gizi menjadi berkurang, akibatnya terjadi penurunan berat badan karena nutrisi terganggu. Selain itu, kualitas hidup anak juga akan terganggu seperti sering tidak bisa masuk sekolah, belajar terganggu dan berdampak juga terhadap psikologis anak .

baca juga: Kenali Penyebab dan Gejalanya, Ini 3 Jenis Sakit Kepala

"Pemeriksaan gigi dan mulut anak , sebaiknya dilakukan sejak usia dini saat gigi susu sudah ada yang tumbuh. Bahkan dalam dunia kesehatan gigi dan mulut pada anak , paling telat pemeriksaan gigi dan mulut anak dilakukan pada usia 1 tahun," ujar dokter yang akrab disapa dokter Dewi ini.

Untuk pemeriksaan gigi dan konsultasi rutin ke dokter gigi anak, lanjutnya, dianjurkan dilakukan setiap 3 - 6 bulan sekali. Pemeriksaan rutin bertujuan untuk memeriksa apakah ada lubang baru yang baru terbentuk, atau kemungkinan adanya tambalan yang lepas, termasuk pemeriksaan adanya gigi permanen yang sudah tumbuh sedang gigi susunya belum dicabut, kontrol kebersihan rongga mulut dan untuk mengetahui perlu atau tidaknya dilakukan aplikasi fluor untuk mencegah terjadinya lubang gigi . Manfaat dari dilakukannya pemeriksaan rutin supaya tumbuh kembang gigi dan rahang anak baik.

baca juga: Studi Sebut Satu Suntikan Vaksin Pfizer Cegah Varian Baru Virus Corona Menyebar

"Orang tua seringkali tidak begitu memperhatikan kesehatan gigi anaknya, sehingga tak jarang anak yang melakukan pengobatan ke dokter gigi saat kondisi gigi anaknya sudah cukup parah. Padahal harusnya pemeriksaan gigi untuk anak dilakukan sedari dini guna menghindari hal yang tidak kita inginkan," ujar dokter Dewi yang pernah mengajar sebagai dosen di FKG Universitas Baiturrahmah Padang ini.

Ia menjelaskan, imbauan untuk tidak abai terhadap kesehatan gigi anak sedari dini, karena anak kecil tidak akan luput dari masalah gigi , meski gigi yang awalnya mereka miliki adalah gigi susu. Tapi gigi susu tersebut akan copot dan tergantikan dengan gigi permanen.

baca juga: Positif Covid-19 Hari Ini Bertambah 6.208 Orang

" Anak anak merupakan miniatur orang dewasa, masalah kesehatan giginya hampir sama dengan orang dewasa," katanya.

Dokter Dewi juga menjelaskan, masalah gigi dan mulut yang paling sering dijumpai pada anak adalah gigi berlubang, penyakit gusi (gusi bengkak dan berdarah), bengkak pada gusi hilang timbul akibat gigi berlubang dan tidak dirawat, gigi keropos, gigi tinggal sisa akar karena minum susu botol, gigi yang tumbuh tidak pada tempatnya efek pencabutan yang belum pada waktunya.

baca juga: Webinar Klaster Keluarga Covid-19, Dirut Semen Padang Ajak Insan Perusahaan untuk Ingatkan Keluarga

Berbagai masalah gigi pada anak tersebut pastinya dapat mempengaruhi tumbuh kembang gigi tetap dan tumbuh kembang rahang anak , sehingga nantinya akan mempengaruhi psikologis dan kualitas hidup anak .

Untuk penanganan gigi anak pada saat pemeriksaan gigi , lanjut dokter Dewi, perlu upaya yang berbeda dengan orang dewasa. Dari segi anatomi dan morfologis gigi anak jelas berbeda, gigi anak lebih kecil jika dibanding orang dewasa. Penangganan gigi anak sedikit lebih sulit dibanding orang dewasa, karena ketakutan untuk berjumpa dengan dokter, disini perlu komunikasi yang baik antara dokter gigi , anak dan orang tua supaya anak mau membuka mulutnya untuk dilakukan pemeriksaan. Dituntut managemen perilaku yang bagus, supaya anak menjadi kooperatif pada saat dilakukan pemeriksaan gigi dan mulutnya. Perlu kerjasama yang baik antara dokter gigi , anak dan orang tua.

Di Semen Padang Hospital, saat ini telah tersedia dokter spesialis gigi anak untuk kesehatan gigi mereka. Anak -anak dapat dibawa ke SPH untuk dilakukan pemeriksaan kesehatan gigi bersama dokter spesialis gigi anak yang telah berpengalaman di bidangnya.

" SPH memiliki berbagai keunggulan dalam melakukan perawatan gigi pada anak yakni peralatannya lengkap dan tersedia, dokter yang menangani adalah dokter spesialis khusus gigi anak, seperti gigi anak normal maupun anak berkebutuhan khusus, perawatnya terlatih, SOP mengikuti aturan/protokoler kesehatan yang berlaku," jelas dokter Dewi yang telah berprofesi sebagai dokter spesialis gigi anak sejak 2011 ini.

Selain itu, dalam pemeriksaan kesehatan gigi selama masa pandemi ini, pemeriksaan gigi dan mulut anak mengikuti aturan dan protokoler kesehatan yang berlaku, peralatannya lengkap dan tersedia sehingga tidak perlu takut berobat ke dokter gigi anak.

Ia juga mengimbau agar para orang tua melakukan pemeriksaan kesehatan rongga mulut sejak dini saat gigi susu sudah ada yang tumbuh, meskipun gigi susu kecil tapi sangat berpengaruh nantinya terhadap tumbuh kembang rahang anak . Gigi susu sangat penting sebagai guidline dari gigi tetap. Selain itu, mengatur pola makan dan minum anak untuk mencegah gigi berlubang, menghindari minum susu botol/asi pada tengah malam (sambil tidur) setelah gigi anak erupsi, melakukan penambalan ke dokter gigi anak jika sudah terbentuk lubang gigi dan belum ada keluhan.

"Biasanya, saat anak sudah sakit gigi , orangtua akan menjadi panik, anak mengeluh dan menangis sakit, kadang diikuti demam dan pembengkakan menyebar sampai ke pipi dan di bawah mata. Ini tak boleh ditunda dan harus segera di bawa ke dokter gigi anak," imbaunya.

Ia juga meminta orang tua untuk rutin melakukan konsultasi setiap 3 - 6 bulan untuk melihat tumbuh kembang gigi dan rahang anak . Hal itu agar kualitas hidup anak menjadi lebih baik karena anak merupakan harapan orang tua dan masa depan bangsa.

Dokter Dewi merupakan alumni S1 FKG Unbrah, Sp. KGA UGM, S2 university Malaya KL Malaysia dan S3 FKG UGM. Untuk dapat melakukan pemeriksaan gigi anak dengan dokter Dewi, silahkan lakukan pengecekan jadwal di website SPH dan lakukan booking via online ataupun whatsApp.(*)

Editor: Khadijah